Welcome to GGWAdvice

Related questions

0 votes
0 answers
0 votes
0 answers
0 votes
0 answers
asked Aug 23, 2018 in finance by kkonald536407 (2,680 points)  
Welcome to GGWAdvice, where you can ask questions and receive answers from other members of the community. Don't forget out main site Gay Guide World, the leading interactive international directory of all things gay. Also our great LGTBI network, free without ads, GGW Network

Share this question

Periode Supercycle, Harga Komoditas Bakal Naik

0 votes

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi memperingatkan Indonesia akan memasuki periode supercycle. Pada periode ini, harga beberapa komoditas bakal naik secara signifikan.To get more news about Komoditas, you can visit wikifx.com official website.

  Periode supercycle terjadi sejalan dengan pertumbuhan ekonomi pasca pandemi covid-19, permintaan pun diprediksi meningkat yang notabene membuat harga komoditas naik.

  “Indonesia akan memasuki periode supercycle, di mana harga beberapa komoditas akan naik secara signifikan, terutama komoditas dasar, diakibatkan pertumbuhan ekonomi baru dari permintaan yang terjadi di masa pandemi dan setelah pandemi,” jelasnya seperti dikutip dari rilis, Kamis (8/4).

  Menurut Lutfi, beberapa komoditas yang harganya naik dalam periode supercycle tersebut adalah minyak bumi, gas alam cair (liquefied natural gas/LNG), bijih besi, dan tembaga.

  Kendati demikian, Lutfi optimistis periode supercycle kali ini akan mendatangkan dampak positif bagi perekonomian Indonesia.

  “Ini bukan kali pertama Indonesia menghadapi periode supercycle. Beberapa tahun lalu, Indonesia telah mengalami dan seperti periode sebelumnya, periode supercycle kali ini pun diharapkan juga akan membawa keberuntungan dan dampak positif bagi perekonomian Indonesia,” jelasnya.

  Selain supercycle, ada beberapa hal lain yang juga akan menjadi tren perdagangan Indonesia ke depan. Tren pertama adalah munculnya investasi yang terjadi karena pasar yang besar.

  Hal itu dapat dilihat melalui sektor otomotif yang banyak dilirik investor karena besarnya pasar otomotif di Indonesia. Tren kedua, komoditas dasar Indonesia memberikan keunggulan komparatif (comparative advantage) yang baik.

  Dengan memiliki keunggulan tersebut, Lutfi menilai Indonesia mampu menghasilkan barang dan jasa dengan biaya yang bersaing.

  Hal ini dapat dilihat dari produksi stainless steel Indonesia yang merupakan produsen kedua terbesar di dunia.

  Tren ketiga, Indonesia memiliki keunggulan komparatif yang tinggi. Salah satu contohnya, komoditas perhiasan yang merupakan komoditas unggulan ekspor non-migas Indonesia.

  Lutfi menyebut dengan sumber daya alam dan manusia yang saling mendukung, Indonesia mampu menghasilkan produk perhiasan berdaya saing di pasar dunia.

  Dengan keunggulan itu, Lutfi membidik beberapa negara untuk menjadi mitra khusus Indonesia. Terutama Jepang, Amerika Serikat, dan China.

  “Negara-negara tersebut tak hanya sekadar menjadi mitra dagang, tetapi juga menjadi sumber investasi perekonomian nasional, dengan produk-produk yang menjadi pilar utama ekspor non-migas Indonesia,” pungkasnya.

asked Apr 13 in hair by wisepowder (14,340 points)  
    

Please log in or register to answer this question.

...